Anggaran Belanja 2017 Korea Selatan Meningkat 3,7 Persen, Fokus Menciptakan Lapangan Kerja

Korea Selatan akan fokus pada menciptakan lebih banyak pekerjaan dan meningkatkan pengeluaran moderat tahun depan, sementara mencari sumber-sumber baru pertumbuhan ekonomi, kementerian keuangan mengatakan pada hari Selasa (30/08) saat meluncurkan rancangan anggaran 2017.

Belanja dianggarkan akan meningkat 3,7 persen menjadi 400,7 triliun won ($ 358.54 miliar) tahun depan, meningkat dari 2,9 persen pertumbuhan untuk tahun ini, tetapi lebih lambat dari kenaikan 5,5 persen yang ditetapkan untuk tahun 2015, kata kementerian keuangan.

Pengeluaran untuk kesehatan, kesejahteraan dan tenaga kerja akan memperhitungkan potongan terbesar dari pembagian 130,0 triliun won, naik 5,3 persen dari tahun ini.

Senilai 17,5 triliun won yang akan digunakan semata-mata untuk penciptaan lapangan kerja, meskipun pemerintah tidak memberikan target jumlah tertentu untuk pekerjaan baru.

"Kami berencana untuk belanja pemerintah untuk melaksanakan peran agresif untuk perekonomian untuk menahan keseimbangan dalam waktu yang bergolak," kata Menteri Keuangan Yoo Il-ho dalam sebuah konferensi pers saat mengumumkan anggaran.

"Anggaran tahun depan ekspansif karena dapat dan berfokus pada penciptaan lapangan kerja dan memulihkan kegiatan ekonomi."

Proyek-proyek pemerintah yang telah terbukti tidak efektif dalam menciptakan lapangan kerja akan dihapuskan atau dirampingkan, sementara industri dimana kaum muda Korea lebih suka bekerja, seperti game dan teknologi, akan menerima investasi pemerintah lebih besar tahun depan.

Anggaran mengasumsikan ekonomi akan tumbuh 3,0 persen tahun depan, dibandingkan proyeksi ekspansi 2,8 persen untuk tahun ini dan pertumbuhan 2,6 persen tahun lalu.

Ekonomi terbesar keempat di Asia tumbuh pada tingkat tak terduga yang kuat 3,2 persen tahunan pada kuartal kedua, didorong oleh konsumsi domestik yang lebih kuat dan investasi modal, tetapi analis mengatakan kenaikan mungkin akan bersifat sementara.

Ekspor tetap lemah di tengah permintaan global yang lesu, sementara perbaikan berkelanjutan dari industri pelayaran dan galangan kapal negara mungkin melihat puluhan ribu pekerjaan yang hilang.

Dalam rencana pengelolaan fiskal jangka menengah untuk 2016-2020, kata kementerian itu pengeluaran pemerintah akan tumbuh rata-rata 3,5 persen setiap tahun.

Korea Selatan diperkirakan akan mengalami defisit fiskal sebesar 1,7 persen dari produk domestik bruto (PDB) tahun depan tahunan, meningkatkan dari 2,3 persen yang diperkirakan tahun ini. Pemerintah berencana untuk mengurangi menjadi 1,0 persen pada tahun 2020.

Tingkat Utang akan berdiri di 40,4 persen dari PDB tahun depan, dibandingkan dengan 40,1 persen yang ditetapkan untuk tahun ini.

Secara jangka menengah, pemerintah bertujuan untuk menjaga angka ini dekat dengan 40 persen mungkin untuk mempertahankan neraca yang sehat.

"Tahun ini kami mengambil kehati-hatian fiskal sedikit lebih mempertimbangkan dari tahun lalu, karena uang pemerintah tahun lalu dihabiskan agresif pada banyak kesulitan ekonomi termasuk anggaran tambahan yang cukup besar," kata Song Eon-seok, wakil menteri keuangan.

Setelah parlemen melewati anggaran tambahan tahun ini, defisit fiskal Korea Selatan dan utang terhadap PDB akan berdiri di 2,4 persen dan 39,3 persen tahun ini, masing-masing.

Anggaran tambahan itu diperkirakan akan disahkan pada Selasa, tapi mungkin ditunda karena yang berkuasa dan oposisi anggota parlemen telah berselisih mengenai rincian belanja, seorang pejabat kementerian keuangan senior kepada Reuters.

Pemerintah berencana untuk mengajukan tagihan anggaran tahun depan ke parlemen untuk disetujui pada 2 September. Thaun fiskal Korea Selatan dimulai pada 1 Januari

Secara terpisah, pejabat kementerian keuangan kepada Reuters mengatakan pemerintah berencana untuk menjual bersih obligasi senilai 37,7 triliun won pada 2017, dibandingkan dengan senilai 45,9 triliun won yang direncanakan untuk 2016.

Pemerintah juga menaikkan batas untuk kemungkinan stabilisasi obligasi valuta asing berdenominasi mata uang asing ke $ 1 miliar pada tahun depan, naik dari $ 500 juta untuk tahun ini. Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center Editor : Asido Situmorang

open-account-button

 

Pemberitahuan Adanya Resiko: Perdagangan Kontrak Berjangka belum tentu layak bagi semua investor. Investasi ini dapat menghasilkan keuntungan yang besar, namun juga menghasilkan kerugian yang besar hingga habisnya dana yang di investasikan. Pastikan anda benar-benar mengerti resiko dan peraturan-peraturan yang telah ditetapkan. Informasi di dalam website ini tidak menjamin keberhasilan (profit/keuntungan) dalam melakukan transaksi di PT. Century Investment Futures dan PT. Century Investment Futures tidak bertanggung jawab atas kegagalan (loss/kerugian) yang terjadi pada transaksi akibat menggunakan website ini sebagai referensi.

bappebtijfxicdxlogokbibaruEichLOGO RTFI PNG 2Metaquotes company logo 1