Tiongkok Perluas Stimulus Moneter Jika Pertumbuhan Ekonomi Dibawah 6,5 Persen

Bank sentral Tiongkok memiliki ruang untuk menurunkan suku bunga untuk mencoba mengangkat perekonomian, namun sumber mengatakan bukti perusahaan dan bank menimbun uang tunai telah memperkuat pandangan pembuat kebijakan 'tidak ada manfaat besar dalam pelonggaran kebijakan lebih lanjut'.

Keengganan juga telah dipengaruhi oleh pengalaman Jepang dan Uni Eropa. Meskipun kebijakan pelonggaran lebih agresif dari Tiongkok, termasuk suku bunga negatif, mereka telah berjuang untuk mengangkat ekonomi mereka keluar dari kelesuan, kata sumber-sumber ini, seperti yang dilansir Reuters, Senin (29/08).

Jadi, kecuali pertumbuhan ekonomi Tiongkok adalah pada risiko serius dari jatuh di bawah 6,5 persen, pembuat kebijakan tidak melihat kebutuhan untuk memangkas suku bunga atau cadangan bank, yang dikenal sebagai rasio persyaratan cadangan (RRR), kata mereka. Sumber terlibat dalam diskusi internal proposal kebijakan dan menawarkan saran, namun bukan bagian dari proses pengambilan keputusan akhir.

The People`s Bank of China (PBOC) tidak menanggapi permintaan untuk komentar tersebut.

Beijing telah mendongkrak belanja pemerintah tahun ini untuk mendukung pertumbuhan ekonomi, tapi pandangan bahwa pembuat kebijakan melihat imbal terbatas dari pemotongan tarif atau RRR bisa meredakan harapan pasar untuk pelonggaran jangka dekat.

Hal ini juga cenderung mengecewakan BUMN dan pemerintah provinsi, banyak yang dibebani dengan utang berat, sementara banyak perusahaan swasta enggan berinvestasi dengan ketidakpastian ekonomi sekarang terjadi, sehingga kredit yang lebih murah mungkin tidak membuat banyak perbedaan untuk mereka.

"Bank sentral tidak siap untuk menurunkan RRR atau suku bunga. Efektivitas kebijakan moneter terbatas dan kami akan harus bergantung pada kebijakan fiskal," kata seseorang yang akrab dengan pemikiran PBOC, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Bahkan dengan suku bunga pinjaman resmi Tiongkok pada rekor rendah 4,35 persen, data ekonomi menunjukkan bahwa perusahaan lebih menyetorkan uang di bank daripada investasi untuk masa depan, kata orang ini.

Angka pasokan uang Juli menunjukkan peningkatan tajam dalam kas dan deposito jangka pendek dan kenaikan jauh lebih kecil dalam deposito jangka panjang, divergensi ekonom mengatakan menunjukkan perusahaan yang memegang uang tunai dan bank tidak meminjamkan semua yang mereka bisa. Suku bunga Tiongkok yang relatif rendah harus mendukung pinjaman dan investasi lebih hemat, kata mereka.

Sebuah analisis Reuters dari 100 perusahaan yang terdaftar yang memberikan angka kuartalan, termasuk keuangan, menunjukkan bahwa kas dan investasi jangka pendek mereka pada akhir Juni naik lebih dari 27 persen dari tahun sebelumnya. Kenaikan untuk top 2048 adalah 17 persen, dipimpin oleh industri dan teknologi informasi.

Siklus pelonggaran dimulai ketika suku bunga bank sentral dipangkas pada bulan November 2014. Ia kemudian memotong suku bunga lima kali dan RRR untuk semua bank lima kali.

Yang telah meninggalkan sistem keuangan disiram dengan uang tunai dan suku bunga rendah untuk peminjam, tetapi belum mendorong uang ke daerah ekonomi yang paling membutuhkan, meningkatkan kekhawatiran dari "jebakan likuiditas".

Pinjaman rumah tangga, sebagian besar hipotek, menyumbang lebih dari 90 persen dari pinjaman bank baru pada bulan Juli karena permintaan kredit korporasi tersendat, Data bank sentral menunjukkan.

Sementara pembuat kebijakan percaya tingkat atau RRR pemotongan menghasilkan keuntungan ekonomi yang terbatas, mereka juga pelonggaran khawatir akan membebani yuan, yang memukul enam tahun rendah bulan lalu, pada saat pasar keuangan yang berspekulasi tentang kenaikan suku bunga AS berikutnya .

Pelonggaran juga bisa memiliki efek negatif lainnya. "Pemotongan suku bunga bisa meningkatkan tekanan pada gelembung aset sebagai uang mengalir ke sektor luar ekonomi riil. Harga rumah di beberapa kota masih meningkat karena lebih banyak likuiditas dan kondisi moneter yang longgar," kata penasihat kebijakan lain.

Pemotongan suku bunga akan menjadi insentif yang jelas bagi perusahaan untuk meminjam dana jika mereka ingin berinvestasi. Tapi banyak perusahaan swasta, yang menyumbang 60 persen dari keseluruhan investasi, enggan meminjam dan menemukan diri mereka tidak mampu mendapatkan pinjaman sementara pertumbuhan ekonomi tidak pasti.

Banyak bank menghindar dari pinjaman kepada perusahaan-perusahaan swasta karena mereka dipandang lebih dari risiko kredit dari entitas terkait menyatakan bahwa mereka menganggap akan ditalangi oleh pemerintah jika tidak mampu membayar utangnya.

Investasi sektor swasta tumbuh pada kecepatan rekor rendah hanya 2,1 persen pada Januari-Juli dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sementara investasi oleh perusahaan milik negara melonjak 21,8 persen karena Beijing mendorong infrastruktur dan belanja lain untuk mendukung perekonomian.

Belanja pemerintah secara keseluruhan naik 13 persen dalam tujuh bulan pertama tahun 2016, dua kali lipat laju 6,7 persen pertumbuhan semester pertama PDB.

Awal bulan ini, Sheng Songcheng, kepala Departemen Survey dan Statistik PBOC, dikutip dari China Business News mengatakan defisit fiskal China bisa naik menjadi antara 4 persen dan 5 persen dari PDB, naik dari 2016 target 3 persen.

Yang pasti, kata sumber tersebut pelonggaran kebijakan moneter akan menjadi pilihan jika pertumbuhan ekonomi tak terduga menurun ke dekat atau di bawah 6,5 persen - dasar yang dibutuhkan hingga 2020 untuk memenuhi tujuan PDB jangka panjang.

"Kebijakan fiskal pasti lebih efektif daripada kebijakan moneter, tapi kita tidak bisa mengatakan kebijakan moneter tidak efektif," kata ekonom senior di pemerintah atas think-tank.

"Kami tidak akan membiarkan pertumbuhan tergelincir di bawah 6,5 persen - itu adalah batas bawah," kata ekonom tersebut.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center Editor : Asido Situmorang

open-account-button

 

Pemberitahuan Adanya Resiko: Perdagangan Kontrak Berjangka belum tentu layak bagi semua investor. Investasi ini dapat menghasilkan keuntungan yang besar, namun juga menghasilkan kerugian yang besar hingga habisnya dana yang di investasikan. Pastikan anda benar-benar mengerti resiko dan peraturan-peraturan yang telah ditetapkan. Informasi di dalam website ini tidak menjamin keberhasilan (profit/keuntungan) dalam melakukan transaksi di PT. Century Investment Futures dan PT. Century Investment Futures tidak bertanggung jawab atas kegagalan (loss/kerugian) yang terjadi pada transaksi akibat menggunakan website ini sebagai referensi.

bappebtijfxicdxlogokbibaruEichLOGO RTFI PNG 2Metaquotes company logo 1