Fed Fischer : Laporan Pekerjaan Berikutnya Menjadi Kunci Kenaikan Suku Bunga

Wakil Ketua Federal Reserve AS Stanley Fischer mengatakan kepada CNBC pada hari Jumat bahwa keputusan apakah akan menaikkan suku bunga harus melihat ke depan, bukan ke belakang, dan laporan pekerjaan berikutnya akan dicermati.

Ekonomi AS telah menguat, dengan data pekerjaan yang kuat dalam tiga bulan terakhir, Fischer mengatakan dalam sebuah wawancara seminggu sebelum pemerintah merilis laporan kerja Agustus.

"Itu mungkin akan menimbang keputusan kami, bersama dengan data lain yang mungkin datang," katanya.

"Masalah dengan ekonomi ini ada begitu banyak angka setiap hari," kata Fischer. "Anda harus mencoba dan mencari tahu apa kekuatan utama dari apa yang terjadi dalam perekonomian."

Wawancara setelah pidato Ketua Fed Janet Yellen ini di Jackson Hole sebelumnya Jumat. Yellen mengatakan, kesempatan untuk meningkatkan suku bunga untuk kedua kalinya dalam satu dekade telah menguat dalam beberapa bulan terakhir.

Lihat : Fed Yellen : Kesempatan Kenaikan Suku Bunga AS Telah Menguat

Mengacu pada pernyataan Yellen, Fischer mengatakan pembuat kebijakan Fed mempertimbangkan mencari yang lebih baik. "Kami cukup dekat dengan apa yang dianggap pekerjaan penuh. Tingkat inflasi tahun ini lebih tinggi dari tahun lalu. Ini masih tidak sampai 2 persen. Tapi itu sudah tumbuh."

Fischer juga menyatakan salah satu masalah dalam perekonomian - pertumbuhan produktivitas. "Kami belum melihat banyak perubahan.

Komite Pasar Terbuka Federal bertemu 20-21 September untuk mempertimbangkan kenaikan suku bunga.

Jumlah kenaikan tahun ini tergantung pada data, Fischer mengatakan, mengulangi garis standar Fed. Tapi dia mengatakan komentar Yellen ini konsisten dengan kemungkinan sebanyak dua kenaikan suku bunga tahun ini.

Menuju ke 2016, sebelum krisis di pasar, The Fed telah meramalkan sebanyak empat kenaikan suku bunga tahun ini. 

Tindakan di Washington pada sisi fiskal akan membantu pertumbuhan ekonomi, tambahnya.

Dengan pemilihan presiden memanas tahun 2016 ini, Fischer mengatakan Fed akan tetap berpegang pada bidang tersebut. "Kami akan melihat sinyal ekonomi. Kami tidak akan menjadi peramal politik."

Setelah pemilu terjadi, jika hasilnya adalah untuk mempengaruhi ekonomi, Fed akan kemudian mempertimbangkan implikasi tersebut, tidak sebelum, dia bersikeras.

Sebelum pidato Yellen, dua anggota voting lainnya dari komite kebijakan bank sentral menyampaikan  pemikiran mereka pada suku bunga dan ekonomi.

Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada CNBC bulan depan mungkin saat yang tepat untuk menaikkan suku. Namun ia menolak untuk memberikan kepastian jadwal.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, mengatakan pada program pertemuan bank sentral 20-21 September memungkinkan bisa terjadi kenaikan suku bunga.

Kemungkinan kenaikan Desember sekitar 50 persen sebelum pernyataan Yellen ini, naik ke 53,5 persen, menurut CME. Namun, pasar terus meragukan tindakan pada bulan September, yang memiliki hanya sebuah kesempatan 18 persen.

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center Editor : Asido Situmorang

open-account-button

 

Pemberitahuan Adanya Resiko: Perdagangan Kontrak Berjangka belum tentu layak bagi semua investor. Investasi ini dapat menghasilkan keuntungan yang besar, namun juga menghasilkan kerugian yang besar hingga habisnya dana yang di investasikan. Pastikan anda benar-benar mengerti resiko dan peraturan-peraturan yang telah ditetapkan. Informasi di dalam website ini tidak menjamin keberhasilan (profit/keuntungan) dalam melakukan transaksi di PT. Century Investment Futures dan PT. Century Investment Futures tidak bertanggung jawab atas kegagalan (loss/kerugian) yang terjadi pada transaksi akibat menggunakan website ini sebagai referensi.

bappebtijfxicdxlogokbibaruEichLOGO RTFI PNG 2Metaquotes company logo 1